Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

18 Manfaat Daun Kelor dan Efek Sampingnya Terhadap Kesehatan

18 Manfaat Daun Kelor dan Efek Sampingnya Terhadap Kesehatan - Anda mungkin pernah mendengar ungkapan "dunia tidak selebar daun kelor". Alasannya adalah karena daunnya kecil. Mungkin setelah mendengar pribahasa tersubut untuk Anda yang belum pernah melihat bentuk daun kelor akan langsung bisa menebak bahwa daun kelor itu kecil.

Meskipun ukurannya kecil, daun kelor memiliki banyak manfaat kesehatan yang penting. Bahkan, para ilmuwan menyebutnya pohon ajaib (miracle tree).

Manfaat Daun Kelor
Daun kelor berbentuk oval, dan ukurannya yang kecil terletak rapi di batangnya, biasanya disiapkan sebagai sayuran untuk perawatan. Studi tentang efektivitas daun kelor dimulai pada tahun 1980 dalam daun, kemudian pada kulit kayu, buah-buahan, dan biji-bijian.

Organisasi Kesehatan Dunia, WHO merekomendasikan agar mereka dikonsumsi oleh anak-anak dan bayi karena manfaat dari kelor daun tinggi, yang mengandung:
  • Kalium tiga kali lebih tinggi dari pisang.
  • Kalsium adalah empat kali jumlah susu.
  • Vitamin C tujuh kali lebih banyak dari jeruk.
  • Vitamin A empat kali lebih banyak dari wortel.
  • Menggandakan protein dalam susu.

Seorang WHO menyebut pohon kelor sebagai pohon ajaib, menemukan manfaat penting daun kelor. Id.wikipedia.org Lebih dari 1300 penelitian, artikel, dan laporan menjelaskan manfaat Moringa dan kemampuannya untuk mengobati penyakit, yang penting dalam mengobati epidemi dan kekurangan gizi.
Studi menunjukkan bahwa hampir semua bagian tanaman Moringa memiliki sifat-sifat penting yang dapat digunakan dengan cara yang berbeda. Manfaat Daun Kelor

# 1 Pertahankan berat badan

Hal penting yang tidak boleh dilupakan adalah menjaga keseimbangan tubuh. Sebuah studi oleh para ahli menunjukkan bahwa teh Moring membantu mengatasi masalah pencernaan ...
... yang berguna untuk merangsang metabolisme tubuh sehingga optimal untuk membakar kalori.
Menurut jabar.tribunnews.com, teh daun kelor mengandung banyak polifenol, yang bertindak sebagai antioksidan. Manfaat antioksidan untuk mendetoksifikasi racun dalam tubuh dan memperkuat sistem kekebalan tubuh.

# 2 Hapus bintik-bintik di wajah.

Bahan-bahan sederhana, ambil beberapa daun kelor muda, giling hingga sangat halus, lalu gunakan sebagai bubuk (atau Anda juga bisa mencampurnya dengan bubuk).
Menurut Makassar.tribunnews.com, di beberapa negara, ekstrak kelor digunakan sebagai bahan baku untuk kosmetik kulit. Bagian dari tanaman kelor yang banyak digunakan untuk kulit adalah kulit kayu, daun, bunga, dan biji.

Daun kelor mengandung nutrisi seperti kalsium dan mineral seperti tembaga, besi, seng (seng), magnesium, silika dan mangan. Daun kelor juga bisa menjadi pelembab alami, mereka dirancang untuk mengangkat sel-sel mati dan membersihkan kulit.

Daun kelor mengandung lebih dari 30 antioksidan yang baik untuk kesehatan kulit. Daun kelor kaya akan mineral dan asam amino yang dapat membantu menghasilkan protein kolagen dan keratin, yang penting bagi kesehatan semua jaringan kulit dalam tubuh.

Ada beberapa merek produk kosmetik terkenal yang menggunakan minyak kelor sebagai bahan baku untuk produk mereka. Terutama produk perawatan kulit seperti krim anti-penuaan, krim anti-kerut, minyak aromaterapi, busa wajah, lotion, krim pemutih dan deodoran.

Manfaat tanaman kelor sangat penting untuk kesehatan dan kecantikan kulit: mulai dari daun kelor, minyak kelor hingga bunga kelor.

Bunga kelor sering digunakan sebagai bahan baku untuk kosmetik dan parfum, cologne, minyak rambut dan minyak aromaterapi. Bunga kelor mengandung asam oleat tinggi, sangat baik disuling dalam minyak. Anda bisa mengandalkan minyak bunga kelor, yang menyerap dan mempertahankan aroma.

# 3 Gunakan Daun Kelor untuk Kecantikan

Ini bisa menjadi alternatif untuk perawatan kosmetik alami. Selain menggunakan minyak esensial dan bubuk Moringa yang tersedia secara komersial, Anda dapat menggunakan daunnya secara langsung.
Metode yang pertama adalah membuat pasta lembaran kelor. Pilih daun kelor yang masih hijau dan segar, dipisahkan dari dahannya.

Haluskan daun kelor dengan sedikit air ditambahkan (jadi daun kelor sebagai tempel).
Lalu dia membuat campuran dalam bentuk masker, pasta kelor dapat disimpan selama 3 hari di lemari es. 

# 4. Moringa menyisakan cukup makanan untuk ibu menyusui dan anak-anak

Dalam laporan Health.liputan6.com, Yosi Baiu Murti, profesor di Sekolah Farmasi Yogyakarta, menjelaskan bahwa manfaat perkembangan tanaman kelor di Indonesia relatif terlambat dibandingkan dengan yang asing.
Namun demikian, masih ada peluang untuk mengembangkannya untuk berpartisipasi di pasar domestik sebelum ditangkap oleh produsen asing.

Yoshi melihat potensi besar untuk pengembangan pasar dari manfaat tanaman kelor untuk meningkatkan gizi ibu menyusui dan anak-anak.

“Daun kelor mengandung protein, zat besi, dan vitamin C. Selain itu, ada juga unsur flavonoid yang khasiatnya membantu ibu menyusui menghasilkan lebih banyak susu. Kandungan proteinnya menghasilkan ASI berkualitas tinggi, ”kata Yoshi di Jakarta (12/2). 12/2015).

Zat besi tinggi, yang 25 kali lebih tinggi dari bayam, direkomendasikan untuk ibu setelah melahirkan, ketika wanita yang sedang menstruasi biasanya kehilangan banyak zat besi.
Untuk anak-anak dapat dikonsumsi dari bayi, bayi yang berusia lebih dari enam bulan.
Namun, Yoshi ingat bahwa wanita hamil harus menghindari makan daun kelor selama kehamilan, terutama pada trimester pertama.

# 5. Jadikan mata Anda sehat

Daun kelor kaya akan vitamin A, yang sangat bermanfaat bagi mata. Asupan daun kelor bermanfaat, sehingga mata selalu sehat dan bersih.
Daun kelor dapat digunakan untuk mengobati penyakit mata, mereka dapat dimakan segera (setelah membersihkan daun).
Menurut Tati Vinarto, seorang ahli herbal dari Dana Pengembangan Tanaman Herbal Karyasari, ia menjelaskan bahwa daun kelor mengandung banyak nutrisi, salah satunya adalah vitamin A dan kalsium.
"Kandungan vitamin A daun kelor sangat bermanfaat dalam melindungi kesehatan mata, karena mengurangi risiko astigmatisme dan katarak." Daun kelor juga baik untuk penderita diabetes dan banyak membantu untuk mencerahkan mata mereka, ”kata Tati Vinarto. Jitunews.com

# 6. Antioksidan dan senyawa anti-inflamasi.

Menurut sebuah laporan yang diterbitkan dalam Jurnal Pencegahan Kanker Asia-Pasifik, daun kelor mengandung campuran asam amino esensial, fitonutrien karotenoid, antioksidan seperti quercetin, dan senyawa antibakteri alami yang melakukan fungsi seperti obat anti-inflamasi.

Daun kelor mengandung berbagai senyawa anti-penuaan yang dapat mengurangi efek stres oksidatif dan peradangan. Manfaatnya menjadi semakin optimal berkat adanya senyawa polifenol, vitamin C, beta-karoten, kuersetin dan asam klorogenat ...

... senyawa-senyawa ini berhubungan dengan berkurangnya risiko pengembangan penyakit kronis seperti kanker lambung, paru-paru, kanker usus besar, diabetes, hipertensi dan penyakit mata karena usia (Draxe.com)

# 7. Menjaga kesehatan ginjal.

Tati Vinarto menjelaskan bahwa makan makanan sehat secara otomatis membantu fungsi ginjal secara optimal (fungsinya), jika tidak, junk food (salah satunya adalah makanan berlemak tinggi) akan menumpuk di dalam ginjal, menyebabkan masalah kesehatan. 

Mengkonsumsi daun kelor secara otomatis akan membantu mengembalikan kesehatan ginjal yang sudah dalam kondisi buruk.

# 8. Efek penuaan yang tertunda.

Sebuah studi 2014 yang diterbitkan dalam jurnal Food Science and Technology mengeksplorasi manfaat Moringa. Dengan mempelajari tingkat enzim antioksidan yang berharga, para peneliti ingin mengetahui apakah daun kelor dapat membantu menunda efek penuaan menggunakan antioksidan nabati alami yang secara alami dapat menyeimbangkan hormon.

Sebuah studi terhadap 90 wanita selama menopause antara usia 45 dan 60 tahun dibagi menjadi tiga kelompok yang menerima suplemen dengan berbagai tingkat. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penambahan kelor dan bayam menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah senyawa antioksidan, yang memainkan peran penting dalam memperlambat efek penuaan.

# 9. Obati rematik

Daun kelor dapat digunakan untuk mengobati rematik. Penggunaan daun kelor dalam pengobatan rematik dapat mengurangi nyeri sendi dan mengurangi akumulasi asam urat pada persendian, yang sangat penting untuk mengatasi masalah rematik atau asam urat. Manfaat daun kelor dapat digunakan untuk rematik, nyeri rematik yang menyakitkan, dll.
Unduh ...

# 10. Pencegahan penyakit kardiovaskular

Sebuah studi laboratorium tentang hewan ditemukan, diterbitkan dalam edisi Februari jurnal "Produk Makanan Obat" untuk tahun 2009.

# 11. Memerangi kanker

Dalam sebuah studi kultur jaringan sel kanker serviks manusia yang diterbitkan pada Juni 2011 dalam jurnal Food and Chemical Toxicology, ekstrak kelor mampu mencegah pertumbuhan dan reproduksi sel kanker. Peneliti menyimpulkan bahwa daun kelor menunjukkan potensi sebagai pencegahan kanker alami.
Antioksidan dalam daun kelor sangat tinggi, di samping kandungan potasiumnya yang tinggi. Membuat daun kelor memiliki kemampuan untuk memperlambat dan bahkan menghilangkan kanker dalam tubuh.

# 12. Atasi diabetes

Tingginya kandungan mineral, yaitu seng, membuat daun kelor antidiabetes. Menurut para peneliti di University of Wisconsin Lacrosse yang melakukan penelitian pada hewan di laboratorium, konten yang dibutuhkan untuk produksi insulin diterbitkan dalam edisi Juni 2012 di Diabetes Magazine.
Daun kelor dapat menurunkan kadar gula darah untuk membuatnya normal. Daun kelor dapat digunakan sebagai insulin alami untuk diabetes. Dengan demikian, mengonsumsi sayuran berdaun kelor dapat mencegah penyakit gula darah atau diabetes.
Menurut draxe.com, senyawa asam klorogenat dalam daun kelor membantu mengendalikan kadar gula darah dan memungkinkan sel untuk mengambil atau melepaskan glukosa (gula) sesuai kebutuhan. Selain asam klorogenik, senyawa isotiosianat juga dikaitkan dengan pertahanan alami terhadap diabetes.
Sebuah studi yang diterbitkan dalam International Journal of Food Science Technology menemukan bahwa daun kelor memiliki efek positif pada glukosa darah dan kontrol insulin pada pasien dengan diabetes.

# 13. Meningkatkan pencernaan

Daun kelor memiliki sifat antiinflamasi yang bisa
mencegah atau mengobati mulas, penyakit hati, kerusakan ginjal, masalah pencernaan, dan infeksi. Penggunaan umum minyak Kelor membantu meningkatkan fungsi hati ...
... ini karena manfaat racun dan zat berbahaya dalam tubuh. Dimungkinkan juga untuk mengobati penyakit batu ginjal, infeksi saluran kemih, sembelit, retensi cairan, dan diare.

# 14. Membantu radang sendi

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Chinese Integrative Medicine edisi Februari, daun kelor membantu mengurangi peradangan dan rasa sakit pada beberapa bentuk artritis.
Dalam studi laboratorium pada hewan, ekstrak daun kelor mengurangi sensitivitas terhadap stimulasi nyeri pada sendi rematik. Para peneliti mencatat bahwa kombinasi ekstrak akar dan daun memiliki "efek sinergis" untuk mengurangi rasa sakit.

# 15. Lindungi tubuh dari bakteri.

Menurut Tati Vinarto, seorang ahli herbal, ekstrak daun kelor mengandung senyawa antibakteri. Dalam studi yang dipublikasikan di Bayero Journal of Pure and Applied Sciences, ekstrak daun kelor dapat menghambat perkembangan mikroorganisme berbahaya seperti Staphylococcus aureus, Pseudomonas aemenyesalnosa, Enterobacter aerogenes, dan Escherichia coli.

# 16. Berikan nutrisi pada kulit

Daun kelor mengandung vitamin C dan antioksidan, yang sangat tinggi, khasiatnya sangat penting bagi kesehatan kulit. Daun kelor dapat digunakan sebagai sayuran, bila digunakan secara teratur, mereka memiliki kemampuan untuk melembutkan kulit dan mencegah jerawat.
Abon daun kelor juga bisa digunakan sebagai masker wajah yang bisa membuat kulit Anda lebih halus dan sehat.
Menurut draxe.com, daun kelor mengandung senyawa antibakteri, antijamur dan antivirus yang terjadi secara alami yang melindungi kulit dari infeksi. Manfaatnya termasuk menghilangkan bau, mengurangi peradangan yang berhubungan dengan jerawat, mengobati infeksi atau abses, menghilangkan ketombe, dan membantu mengobati gigitan, luka bakar, kutil virus dan luka.

# 17. Menurunkan tekanan darah dan kolesterol.

Menurut Tati Vinarto, seorang herbalis, salah satu manfaat tak terduga daun kelor adalah menjaga kadar darah dan mencegah kolesterol tinggi. Ini seperti yang dijelaskan dalam Journal of Herbal Medicine Research.
Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa daun kelor mengandung glikosida hyocarbamate, nitril dan glikosida, minyak mustard, yang membantu menurunkan tekanan darah.

# 18. Menstabilkan suasana hati dan melindungi kesehatan otak.

Seperti makanan kaya protein dan sumber asam amino yang kaya, triptofan, daun kelor memiliki manfaat neurotransmitter, seperti membantu tubuh dan "merasakan" suasana hati.


DEmikian artikel manfaat tumbuhan kali ini dari yutips.com, semoga bermanfaat. terima kasih.

Post a Comment for "18 Manfaat Daun Kelor dan Efek Sampingnya Terhadap Kesehatan"

Berlangganan via Email