Mitos Dan Fakta Unik Seputar Kanker Payudara

mitos kanker payudara

Kanker payudara adalah kanker yang paling umum di Inggris dan diperkirakan 5.000 orang akan didiagnosis pada Bulan Kesadaran Kanker Payudara ini.
Ada begitu banyak mitos yang mengambang di sekitar itu terkadang sulit untuk diceritakan fakta dari fiksi.

Seperti halnya kanker, semakin dini diagnosis kemungkinan lebih baik untuk mengalahkannya, jadi pastikan Anda mengetahui tanda dan gejala sebenarnya.
Sue Oliver, Kepala Profesional Mammografi & Keselamatan Laser di Nuffield Kesehatan memperparah mitos kanker payudara yang paling umum untuk memastikan Anda mengetahui faktanya ...

Mitos Dan Fakta Unik Seputar Kanker Payudara

  • Sebagian besar benjolan payudara bersifat kanker

Benjolan belum tentu merupakan tanda bahwa Anda menderita kanker payudara. Kira-kira 80% benjolan di payudara wanita disebabkan oleh perubahan (kangker) tidak ramah, kista, atau kondisi lainnya. Jika Anda menemukan benjolan, jangan panik - tapi sebaiknya Anda memeriksanya untuk memastikannya.

  • Kanker payudara selalu datang dalam bentuk benjolan

Banyak wanita yang memeriksa payudara mereka dengan salah percaya bahwa mereka seharusnya mencari secara eksklusif untuk benjolan. Ada perubahan lain di payudara yang harus diwaspadai seperti perubahan pada kulit payudara (pembengkakan, iritasi kulit atau dimpling), perubahan bentuk dan ukuran payudara, nyeri payudara atau puting susu, inversi puting susu, kemerahan, skalabilitas, penebalan puting atau kulit payudara, atau cairan selain ASI. Seperti benjolan, tanda-tanda ini bisa mengindikasikan kanker tapi lebih cenderung memiliki kondisi jinak.

2. Jika Anda berisiko terkena kanker payudara, hanya sedikit yang dapat Anda lakukan kecuali melihat tanda-tanda itu

Ada banyak hal yang dapat dilakukan wanita untuk menurunkan risikonya. Menurut Cancer Research UK, 27% kanker payudara terkait dengan faktor gaya hidup. Menjadi gemuk meningkatkan kesempatan Anda terkena kanker payudara sebesar 9%. Menurunkan konsumsi alkohol bisa mengurangi risikonya sebanyak 6%, dan menjadi aktif bisa mengurangi risikonya sebesar 3%.
Mitos: Hanya wanita dengan riwayat keluarga terkena kanker payudara yang berisiko
Sekitar 70% wanita yang didiagnosis menderita kanker payudara tidak memiliki faktor risiko yang dapat diidentifikasi untuk penyakit ini seperti tingkat pertama atau kedua yang relatif terhadap penyakit tersebut.


3. Memakai bra underwire meningkatkan risiko terkena kanker payudara

Klaim bahwa bra underwire memampatkan sistem getah bening payudara, menyebabkan toksin menumpuk dan menyebabkan kanker payudara, tidak didukung oleh ilmu pengetahuan. Konsensusnya adalah bahwa baik jenis bra yang Anda kenakan maupun kekokohan pakaian dalam Anda atau pakaian lainnya memiliki kaitan dengan risiko kanker payudara.

4. Memakai antiperspirant meningkatkan risiko terkena kanker payudara

Ada klaim bahwa paraben dan aluminium, yang digunakan pada beberapa antiperspirant, dapat menyebabkan perkembangan kanker payudara. Tapi tidak ada hubungan sebab-akibat antara toksin membangun atau paparan aluminium dan kanker payudara telah terbentuk.

5. Wanita dengan payudara kecil memiliki sedikit kesempatan terkena kanker payudara

Payudara sangat kecil dan payudara yang sangat besar bisa sulit diperiksa dengan menggunakan mamografi dan MRI namun tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa wanita dengan payudara kecil cenderung tidak mengembangkan kanker payudara. Mamografi dilatih secara khusus untuk memastikan wanita dari semua ukuran dapat diputar. Yang lebih penting dari ukuran adalah jenis jaringan yang terbuat dari payudara. Jaringan yang sangat padat, yang terlihat putih pada mammogram, dapat membuat sulit untuk mendeteksi kanker kecil.

6. Kafein menyebabkan kanker payudara

Tidak ada hubungan kausal antara kafein dan kanker payudara. Sebenarnya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa kafein sebenarnya bisa menurunkan risiko Anda. Sejauh ini, tidak dapat disimpulkan apakah nyeri payudara bisa dikaitkan dengan kafein.


7. Stres menyebabkan kanker payudara

Tidak ada bukti untuk ini, tapi waspadalah terhadap makan dan minum alkohol berlebih pada saat stres, karena ini meningkatkan risiko.


8. Cedera pada payudara bisa mengakibatkan kanker

Tidak ada bukti untuk ini meskipun cedera pada payudara dapat menyebabkan nyeri tekan dan memar mungkin terasa seperti benjolan. Jadi jangan khawair

9. Wanita dengan payudara kental (perubahan payudara fibrokistik) memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara

Di masa lalu, wanita dengan payudara kental, padat, atau fibrokistik diyakini memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara, namun tampaknya tidak ada hubungan sama sekali. Namun, bila Anda memiliki payudara yang kental, bisa menjadi lebih rumit untuk membedakan jaringan normal dari jaringan kanker, jadi Anda harus melaporkan adanya perubahan pada dokter umum Anda.

10. Mamogram mengekspos Anda pada begitu banyak radiasi sehingga meningkatkan risiko kanker

Meskipun benar bahwa radiasi digunakan dalam mamografi, jumlahnya sangat kecil sehingga risiko yang terkait kecil jika dibandingkan dengan manfaat pencegahan yang besar yang didapat dari pengujian. Mamogram dapat mendeteksi benjolan dengan baik sebelum dapat dirasakan atau diketahui, dan sebelumnya benjolan itu tertangkap, kemungkinan yang lebih baik untuk menghasilkan hasil yang positif.

No comments for "Mitos Dan Fakta Unik Seputar Kanker Payudara"

Berlangganan via Email